Minggu, 09 Maret 2014

Yang Manis dan Menjelang Kecut

Apa kabar ? Piye Kabare ? Dono yo ni shite iru (bahasa Jepang nih, serius..ngambil dari google translate..hehe)

Kuliah semester 6 udah jalan kurang lebih selama 5 minggu. Ada beberapa hal penting yang pengen gw share nih sejauh semester 6 ini jalan. Ada yang rasanya manis, ada juga yang naga-naganya berasa kecut nih..haha


Yang manis :

- Dapet tempat KP (Kerja Praktek) yang sesuai passion gw banget. Jadi gini ceritanya, di semester ini ada 2 SKS yang musti gw hantam (asik), dan itu adalah KP. Bingung juga pas awal-awal nyari tempat KP, mana temen-temen gw udah pada punya tempat tujuan KP lagi.

Dan di tengah kegundahan hati ini, tiba-tiba tercetus satu solusi. Bagai sang surya menyinari dunia, bagai oasis di tengah gurun sahara, air susu dibalas air tuba (lho...) Ya, apalagi kalau bukan "ude, cari aja di gugel".

Karena rencana gw pengen KP di Bandung aja (biar gak cari kos lagi), langsung aja gw ketik di gugel "perusahaan IT di Bandung". Dan abrakadabra, muncullah belasan sampai puluhan daftar perusahaan IT di Bandung. Kan maeeenn bener dah...

Gw liat profil perusahaannya satu per satu. Gw cek di website perusahaannya satu per satu. Gw liat produk-produk yang udah dihasilin sama perusahaannya. Setelah digodog dan berdasarkan berbagai pertimbangan (seperti perusahaan yang dipilih harus sudah berbadan hukum), akhirnya dapet satu perusahaan yang gw rasa sesuai passion gw : bergelut di dunia web.

Langsung aja gw kirim email ke alamat email perusahaannya yang isinya pengajuan permohonan KP di perusahaan tersebut. Setelah nyertain CV di dalam email itu, langsung gw klik tombol Send. Abis kirim email, langsung gw sms nomor CP yang ditampilkan di website yang isinya memberitahukan bahwa gw udah ngirim email tentang pengajuan permohonan KP.

Singkat cerita, di suatu malam, gw dapet telfon masuk. Gw liat nomornya, ternyata nomor CP perusahaan yg gw hubungin kemaren. Gw angkat telfonnya. Dan gw rangkum isi dari pembicaraan selama di telfon itu : besok pagi gw disuruh dateng ke kantor buat wawancara. Alhamdulilah...

Keesokan hari, sekitar jam 1 siang gw sama temen gw sampai di depan kantornya (setelah nyasar selama hampir setengah jam). Lalu gw duduk di sebuah ruangan yang di tembok-temboknya terpajang berbagai penghargaan.

Nggak lama kemudian, akhirnya dateng orang yang mewawancarai gw. Masih muda, lumayan mengurangi ketakutan gw. Setelah diajak kenalan sebentar, gw langsung diajak liat-liat isi kantornya. Beres liat-liat kantornya, wawancara dilanjutin lagi.

Wawancaranya bener-bener diluar dugaan gw. Santai banget, padahal malem harinya gw udah dag-dig-dug belalang kuncup bakal tegang banget pas wawancara.

Setelah bincang-bincang lumayan panjang lebar, akhirnya gw diterima KP di perusahaan tersebut. Tinggal ngirim berkas-berkas resmi dan ngikutin prosedur resmi dari kampus, gw bisa mulai KP pertengahan tahun ini. Alhamdulilah...

- Diterima di Sharing Club Studio Pemrograman (kita singkat aja jadi SC SP). Ini semacam wadah yang diberikan untuk mahasiswa di kampus tempat gw kuliah yang punya minat untuk menggeluti dunia web, UI Design, dan juga mobile programming. Berhubung emang minat di web (dan karena mobile programming gak paham), gw ikut pendaftarannya. Setelah melewati proses pengumpulan berkas dan tugas yang diberikan, serta proses wawancara, akhirnya gw diterima masuk di SC SP ini. Alhamdulilah...


Yang menjelang Kecut

- Kurang lebih dua minggu lagi, UTS bakal dilaksanakan. Mampus-mampus dah, perasaan baru kapan gw masuk semester 6 (titik dua kurung buka). Untuk UTS ini, semoga semoga semoga, gw bisa survive dan keluar dari siksa UTS dengan selamat.. Aaamiin...


So, itu aja yang pengen gw share. Moga-moga semester ini bisa lancar dan bisa kembali ke haribaan kampung halaman dan keluarga tercinta dengan rasa bangga.. Yeaaahhh

Senin, 10 Februari 2014

“F” Bukan “P”

Selamat sore sodara-sodari… Asli tumben banget, bangun tidur trus mood buat blogging tinggi banget. Jadilah nulis-nulis lagi deh..hoho

Cuma mau sharing cerita selama beberapa minggu terakhir aja sih. So, cekidot….

Udah seminggu ini gw balik di Bandung, setelah liburan semester di Rembang yang kurang sukses gara-gara ujan terus gak bisa kemana-mana. Selama liburan paling gw coba nyari kesibukan kayak bantuin bapak beresin pekarangan rumah, nganterin ibuk kemana-mana, sepeda-an keliling kota, dan yang paling sering adalah gelimbungan di kasur.

Gara-garanya gw liburnya duluan dari temen-temen gw yang laen. Jadinya gw udah di rumah, mereka masih pada UAS. Mereka pada balik sekitar 2 minggu sebelum liburan gw abis, lumayan sering maen-maen lah sama mereka 2 minggu terakhir itu..haha

Dan inilah yang paling penting.. Jeng..Jeng.. Akhirnya gw dapet laptop baru !!

Emang sih, laptop gw yang udah nemenin gw selama hampir 4 tahun itu udah kebanyakan masalah. Mulai dari webcam yang gak bisa dipake, beberapa tombol keyboard yang udah gak berfungsi, sampe cd-rom yang gak bisa ngebaca cd.

Walhasil, setelah gw pikir-pikir dan saran dari bapak juga, daripada susah laku kalo gw jual, mending tuh laptop gw kasih ke Bulek gw yang di Rembang, soalnya dia juga lagi butuh laptop buat ngeprint-ngeprint tugas dari sekolah gitu.

Dan baru siang tadi gw kirim tuh laptop via JNE. Saat gw serahin tas berisi laptop dan kelengkapan di dalamnya, memori-memori selama kami berlaptop (bener berlaptop gak sih) pun terngiang. Saat maen PES, saat baca materi kuliah, saat gakbisa nyelesein tugas, saat gw pertama kali wifi-an, saat jadiin laptop buat papan setrika (yang ini enggak ding..haha)..

Abis nyerahin laptop, mas-mas JNE nge-check tarif pengirimannya, terus nanya nama & nomer hape gw.

Gakada yang ganjil sampe gw liat nama gw di layar komputer jadi “PARIS IKHSAN” yang seharusnya “FARIZ IKHSAN”.

Terus gw bilang ke mas-nya “ Pake F mas bukan P

Kemudian dijawab “ Oiya, bentar

Kemudian masnya ngetik lagi, terus gw liat lagi nama gw di layar komputer. Masih tetep “PARIS IKHSAN” !!!

Buset, ternyata rumor yang mengatakan kalo orang Sunda gak bisa bilang “F” itu memang benar adanya. Dulu gw juga pernah mengalami hal kayak gini pas gw servis laptop gw itu..huhu

Tapi inilah keanekaragaman dan gw menikmatinya..asik

Setelah beberapa kali percobaan akhirnya nama gw tertulis dengan benar. Kemudian mas-nya nge-print bukti pembayarannya, dan gw pun pulang.

NB : Gw akhirnya pindah modem & provider buat internetan di laptop nih. Dari smartfren ke Tri. Buset kuenceng banget. Biasanya donlot cuma 20 kbps, sekarang bisa sampe 600 kbps..huehehehehe

Kamis, 23 Januari 2014

Liburan Hebat di Green Canyon (Bagian 2)

Biar nyambung, baca yang bagian 1 dulu yee. Bisa dibaca persis dibawah postingan ini atau kalau mau klik http://pancigosong.blogspot.com/2014/01/liburan-hebat-di-green-canyon-bagian-1.html 

Oke lanjooottt….

Pagi hari pun tiba. Selesai solat, mandi, dan makan roti buat ngeganjel perut, kita berempat berangkat ke tujuan utama dari perjalanan nan panjang ini : Green Canyon

Jalan yang musti kita lewati lagi-lagi masih gak manusiawi (read : jalan berbatu). Dan akhirnya setelah tanya orang sana-sini sambil ngecek rute perjalanan di Google Maps juga, kita sampai di pintu masuk Green Canyon.

Kita sempat shock begitu sampai disana. Airnya coklat keruh banget, beda 180 derajat sama yg kita liat di internet. Setelah dijelasin sama pemandu wisata, ternyata obyek wisata Green Canyon itu bukan yang kita liat disini, melainkan kita harus naik perahu dulu untuk bisa sampai kesana. Syukurlah…

Buat yang pengen liburan ke Green Canyon, ini gw share tarifnya (mungkin harganya kurang tepat, agak lupa juga soalnya udah beberapa bulan yang lalu..hehe) :

- Sewa satu perahu untuk sampai ke Green Canyon (satu perahu bisa diisi sampai 6-7 orang termasuk pemandu wisata) : 125rb
- Main-main di Green Canyon per-setengah jam (udah termasuk pelampung dan bisa renang) : 100rb
- Paket body rafting (udah termasuk makan, perahu, dan perlengkapan lainnya) : 800rb – 1jt

Nah, bisa jadi gambaran kalo mau main kesana. Kalo kita kemarin jelas nggak milih yang body rafting, bisa sih sebenernya tapi pulangnya gak makan. hahaha….

Setelah deal harga, perahu pun berangkat…

Sepanjang perjalanan, kita berempat cuma bisa takjub dengan keindahan alam yang kita lihat, dan begitu sampai kita jauh lebih takjub. Begitu liat air yang Nyemplungable (istilah keren buat air yang pengen banget dicemplungin) ini, gw yang gak bisa renang aja jadi buru-buru pengen nyemplung. Setelah pelampung selesai dipasang, kita berempat beserta satu pemandu bersiap menikmati keindahan alam di Green Canyon.

Selanjutnya, biarlah foto yang berbicara….


DSC00981

Sampaaaaayyy beroooo !!!!

DSC_0115

Pemandangan sebelum masuk Green Canyon (1)


DSC_0113

Pemandangan sebelum masuk Green Canyon (2)


DSC_0165

Entah kenapa gw milih pose jongkok


DSC_0180

Berasa lagi syuting di film AVATAR


DSC_0204

Yang mau muntah lihat foto ini gakusah ditahan yee…


DSC_0198

Foto model gagal…


DSC_0218

Wiiiihhh…kan maeeennn….


DSC_0224

Cover boy majalah flora fauna

 

Nah, silahkan nilai sendiri. Se-kunjungable (istilah keren buat tempat yang pengen banget dikunjungi) dan se-nyemplungable apakah Green Canyon ini.

Karena jatah berenang yang emang udah abis, akhirnya kita balik ke perahu. Turun dari perahu, langsung nyari kamar mandi buat mandi-in badan (ya iyalah, masa mau maen badminton). Dan apesnya, air di dalam kamar mandi abis bis bis, mana pengen buang air kecil juga. Alhasil, kita pake kamar mandi yang ada cuma buat ganti baju. Lalu kita melanjutkan perjalanan untuk pulang dengan kondisi badan yang lengket-lengket, kebelet pipis, dan lumayan laper.

Kita sepakat untuk pilih rute pulang terdekat dengan resiko jalanan yang bakal dilewati bakalan lebih antah berantah lagi dari jalanan yang kita lewati saat berangkat kemarin. Dan bener aja, selama perjalanan pantat gw mati rasa.

Perjalanan juga sempat terhenti karena lagi-lagi ban motornya si Enggus bocor. Setelah sukses lewati gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudera (maap jadi inget ninja hatori..hehe), akhirnya kita istirahat sambil makan siang dulu di rumah makan Padang di pinggir jalan (karena gakada rumah makan yang ditengah jalan dan bahaya juga kalau makan disana).

DSC00984

Kumpul gak kumpul yang penting makan….


Abis pesen makanan, kita langsung duduk nyantai sambil liatin rute perjalanan lagi di hape. Pesanan pun datang. Lagi mau muluk makanan pake tangan, tiba-tiba mas-nya yang tadi nganterin pesenan kita, dateng lagi sambil nawarin dan nyodorin piring yang isinya nasi tambahan buat kita berempat. Dalem hati gw : baik banget.

Tapi akhirnya gw sadar, di era modern seperti sekarang ini dimana harga sepuluh juta bungkus coki-coki bisa sama dengan harga sebuah mobil Lamborghini (oke ini gak penting banget), pasti ada maksud terselubung dari tindakan yang dilakukan mas-mas nasi padang ini : duit. Yeah, kita bakal disuruh bayar extra setelah kita makan nasi yang kita kira gratis ini. Cih, tipu muslihat anda sudah bisa kami tebak mas..

Tapi akhirnya kita makan juga tuh nasi karena laper *GUBRAK*

Selesai makan, kita bayar ke kasir. Dan bener, nasi extra yang tadi ditawarin musti kita bayar. Selesai bayar, perjalanan pulang kembali dilanjutkan. Di tengah perjalanan sempat terjadi beberapa insiden. Dari mulai si Enggus ama Simon yang nyaris nabrak orang karena salah belok, dan gw ama Ndik yang nyaris tabrakan juga gara-gara gak keliatan kalo ada motor dari depan. Beberapa kali sempat turun gerimis juga. Gw udah komat-kamit selama perjalanan biar gak turun hujan, karena emang gak bawa jas hujan juga (plis jangan ditiru, persiapan kurang matang).

Hampir setengah lebih perjalanan sudah terlewati, si Enggus ama Simon udah jauh di depan dan gak keliatan lagi. Sementara di depan mata ada jalan lurus dan jalan belok ke kanan. Berhubung panik, gw ama Ndik jalan lurus aja dan nggak baca tulisan gede di depan jalan lurus itu : PINTU GERBANG TOL.

Hampir masuklah kita berdua ke tol. Pelan-pelan, Ndik nyetir motornya ke sisi kanan jalan, sambil nyari belokan buat balik ke jalan yang tadi. Sementara para penumpang mobil yang lewat di samping kita, memandang kita dengan sinis seolah berkata “nih bocah TK 6 tahun apa gimana, mau masukin motor ke jalan tol”. Mana di sekitar situ ada polisi lagi, mampus kuadrat. Kita pun menaiki motor di samping truk-truk yang lewat juga biar gak keliatan polisi. Dan untunglah selamat.

Begitu kembali ke jalan semula, Enggus dan Simon udah nungguin kita dengan muka nahan pengen banget ketawa abad ini. Ngakak di jalan pun tak dapat dihindari gara-gara kejadian ini.

Pelan-pelan akhirnya kita masuk ke Bandung, dan pelan-pelan akhirnya kita semua sampai di kost masing-masing, dan berakhirlah perjalanan hebat nan panjang ini.

 

Kesimpulan : Jangan coba-coba main ke Green Canyon naik motor, kalo gak punya pantat cadangan. Terima kasih

Grab this Widget ~ Blogger Accessories