Senin, 21 April 2014

Hobi itu Hidup Kembali

Waktu masuk SD, gw belum bisa baca. Sementara kebanyakan teman sekelas waktu itu hampir semua udah bisa baca. Akhirnya bapak ngajarin gw baca tiap malam hari sampai gw bisa.

Gw ingat, ingat banget. Tiap kali diajarin baca gw pasti nangis. Penyebabnya apalagi kalo bukan gara-gara dimarahin bapak. Gw dimarahin karena emang susah banget buat baca. Kalo udah nangis kayak gitu biasanya gw langsung lari ke ibuk.

Tapi pelan-pelan, akhirnya gw bisa baca dengan lancar setelah beberapa minggu. Selain termotivasi supaya gak dimarahin bapak terus tiap diajarin, gw juga takut kalo gak secepatnya bisa baca gw bakal keteteran di sekolah. Belakangan gw bersyukur, bersyukur karena dimarahin bapak selama diajarin baca, karena mungkin kalo gak dimarahin gw bakal makin lama bisa baca.

Dan gak gw sangka, membaca jadi salah satu hobi masa kecil gw saat itu (selain hobi ngunyah odol..hehe). Setelah lancar baca, tiap kali gw liat spanduk, poster dan semacamnya di jalanan pasti gw baca.

Selanjutnya gw mulai kenal komik. Gw lupa awalnya gimana, tapi kalo gak salah gw dapet komik pertama itu ‘Dragon Ball’ hadiah dari Paklek/Bulek (istilah Jawa buat Paman/Bibi). Langsung aja gw lahap habis itu komik. Cuma butuh waktu beberapa jam aja buat gw untuk namatin baca 1 komik itu. Dan resmilah gw bertransformasi, dari pembaca buku pelajaran & spanduk di jalanan, menjadi pembaca komik.

Suatu ketika waktu SD, gw diajak main sama Bulek ke rumah sepupu di Yogyakarta. Di Yogyakarta, gw diajak jalan-jalan ke Gramedia. Kalap-lah gw selama di Gramedia. Begitu banyak komik yang dijual. Bulek gw sampai ketawa ngeliat tingkah gw yang mondar-mandir kebingungan beli komik yang mana.

Emang dasar masih bocah, gw cuek aja waktu itu diliatin orang-orang yang pada belanja buku gara-gara ngeliat tingkah gw yang kayak suku pedalaman baru ketemu listrik. Harap maklum, pas gw kecil (bahkan sampai gw nulis ini) di kota asal gw Rembang, gakada toko buku sekeren Gramedia, yang jual segala macam buku. Mentok juga toko buku yang jualan alat tulis aja, udah.

Akhirnya, setelah ngalor-ngidul gak jelas, gw dapat beberapa judul komik baru yang selanjutnya bakal jadi favorit gw, salah satunya ‘Yu-Gi-Oh !’.

Berawal dari excitement gw saat di Gramed itu (gw sebut Gramed aja biar simpel..hehe), akhirnya gw jadi kecanduan buat beli komik. Nah, untungnya hobi gw ini saat itu didukung oleh keluarga besar dari bapak. Jadi tiap kali ada saudara yang mau ke luar kota, biasanya gw bakal ditawarin ikut dengan iming-iming bakalan diajak ke Gramed. Klop !!

Dan tiap kali diajak ke luar kota bareng keluarga, gw pasti jadi orang pertama yang bakal merengek minta ke Gramed (ya iyalah, lha wong punya misi..haha).

Mendekati kelas 6 SD, keluarga mulai meminta gw mengubah kebiasaan gw baca komik menjadi baca buku pelajaran. Dan celakanya hal itu adalah hal yang paling susah gw lakuin. Jujur aja, selama SD gw jarang (bisa dibilang gak pernah) banget belajar buku pelajaran tiap malam. Tapi ajaibnya nilai gw di kelas termasuk tinggi dan tiap kali pembagian rapor sejak kelas 2/3 SD gw selalu dapet rangking sepuluh besar (sumpah, gw nggak nyogok kepala sekolah pake sebungkus mie anak mas buat dapet nilai bagus).

Mungkin karena nilai gw di kelas masih tergolong bagus, makanya keluarga juga masih lunak menyikapi hobi baca komik gw ini. Aaah, andaikan ini bisa terjadi di bangku kuliah..mehehehe ngimpi..

Singkat cerita….

Sekarang gw udah kuliah di Bandung. Jujur, hobi membaca gw tiba-tiba seperti lenyap gitu aja. Gw gak tau awalnya kenapa, tapi kalo nggak salah, ini bermula ketika gw mulai kenal komputer pas SMP. Ya, gw mulai kenal komputer, dan selanjutnya bisa ditebak, gw mulai kenal game komputer. Gw jadi makin sering maen game, dan makin jarang baca. Tiap kali diajak keluarga ke luar kota, pergi ke Gramed bukan menjadi prioritas lagi. Prioritas gw berubah dari ke Gramed menjadi ke Toko yang jual CD Game PC.

Ini terus berlanjut sampai masa-masa gw SMA, dan awal-awal kuliah.

Awal semester ini tiba-tiba gw merasa ditampar. Gw mendapati kenyataan bahwa gw udah mendekati semester-semester akhir kuliah. Gw ingat-ingat lagi apa aja yang udah gw lakuin sejauh ini, dan kesimpulannya : banyak yang tidak bermanfaat. Gw cuma punya tekad supaya kelakuan gw yang kemarin-kemarin gak bisa lagi diterusin, although gw belum tau persis apa yang musti gw lakuin. Gw tanam bener tekad itu.

Beberapa minggu lalu, enggak tau kenapa tiba-tiba gw tergerak untuk pergi ke Gramed. Niatnya pengen cari beberapa buku tutorial web & design dan semacamnya lah. Sampai sana, setelah baca beberapa sinopsis buku yang ada di cover belakang tiap buku, gw merasa nggak ada yang ‘sreg’.

Gw punya kebiasaan buruk : membeli sesuatu yang lain ketika tidak mendapatkan sesuatu yang diincar karena tanggung udah masuk ke toko. Sebenarnya kebiasaan ini udah gw minimalisir sih, tapi enggak tau kenapa lagi tiba-tiba kebiasaan buruk ini kambuh lagi pas kemarin di Gramed.

Sebelum ke Gramed, gw lagi tertarik mengikuti perkembangan berita dari beberapa tokoh. Diantaranya adalah Pandji Pragiwaksono dan Bapak Anies Baswedan. Pandji Pragiwaksono seperti diketahui oleh kebanyakan orang, dia adalah sosok yang sempat beken dengan menjadi pembawa acara ‘Kena deh’, yang kemudian banting setir menjadi seorang Stand Up Comedian.

Gw pribadi termasuk penggemar berat Stand Up Comedy. Menurut pandangan gw, Stand Up Comedy ini adalah sesuatu yang bener-bener fresh di dunia komedi Indonesia yang belakangan mulai terkesan kampungan dengan tradisi lempar bedak dan pukul pakai styrofoam. Ibaratnya Stand Up Comedy ini adalah es campur di tengah-tengah padang pasir.

Jujur gw baru nonton Stand Up Comedy dari Pandji pas ada tayangan ‘Mesakke Bangsaku’ di TV (I was very embarassed and sorry. Santai bro gw udah beli yang digital download kok..hehe). Dan gw langsung terpikat dengan gaya Stand Up Comedy yang dia pakai. Dia menuangkan segala keluh kesahnya tentang problematika apa aja yang ada di negeri ini dalam materinya, bukan cuma mengkritisi dan menertawakan problematika tersebut, tapi dia juga menawarkan solusi. Inilah yang gw suka.

Tokoh selanjutnya adalah Bapak Anies Baswedan. Awalnya begini, gw penasaran dengan beberapa orang yang gw follow di twitter memasang logo dengan bentuk ‘tangan dengan lima jari terbuka dan di tengahnya terdapat gambar hati’ di avatar twitter mereka. Gw mulai cari-cari di internet dan ketemu. Ternyata itu adalah logo dari ‘Gerakan Turun Tangan’, sebuah gerakan yang digagas oleh beliau untuk memulai menyelesaikan masalah daripada sekedar menjadi komentator.

Selain itu beliau adalah Rektor termuda se-Indonesia dari Universitas Paramadina. Beliau juga adalah penggagas dari ‘Gerakan Indonesia Mengajar’, sebuah gerakan yang mengirimkan pengajar muda yang berasal dari putra-putri terbaik negeri ini untuk mengajar murid-murid SD yang berada di daerah-daerah yang sulit dijangkau di seluruh pelosok negeri ini. Inspiratif !

Kembali lagi ke Gramed. Kebetulan waktu itu lagi ada diskon di lantai bawah. Pas sampai Gramed, sebenarnya gw udah masuk ke tempat diskon itu. Disana gw dapet beberapa buku incaran, ‘Berani Mengubah’ karangan Pandji Pragiwaksono dan ‘Kreatif Sampai Mati’ karangan Wahyu Aditya (Pendiri HelloMotion Academy, HelloFest dan Distro KDRI). Gw langsung tertarik dengan buku ‘Kreatif Sampai Mati’ setelah baca sinopsis yang terdapat di cover belakang buku  ini.

Tapi gw tinggalkan sementara buku-buku dengan harga miring tersebut, terus gw naik ke lantai 3.

Setelah gagal dapat buku tentang web & design seperti yang gw ceritakan tadi, akhirnya gw cari buku lain. Dan di lantai 3 gw nemu buku biografi bapak Anies Baswedan dengan judul ‘Melunasi Janji Kemerdekaan’ karangan Muhammad Husnil. Gw liat harganya, gw kembalikan lagi buku itu ke tempatnya. Harga kurang cocok. Akhirnya gw kepikiran buat nyari buku ini di Palasari (karena di tempat diskon di lantai 1 gw tadi nyari gak ada).

Tanpa basa-basi gw langsung meluncur ke tempat diskon. Setelah mengeksekusi dua buku incaran tadi, berangkatlah gw ke Palasari. Setelah sampai, gw langsung tanyain beberapa orang yang ada di kios buku. Gw tanyain punya buku biografi Anies Baswedan apa nggak. Setelah gw muter dan tanya ke beberapa kios, jawabannya sama : Nggak ada, A’.

Niat pulang udah memuncak, sampai gw liat ada toko buku di depan komplek kios buku Palasari. Usaha terakhir, gw masuk toko buku itu. Setelah nitip tas di lantai satu, gw naik ke lantai dua tempat buku tentang biografi dipajang.

Ketemu !! Buku ‘Melunasi Janji Kemerdekaan’.

Gw langsung turun ke lantai satu lagi dan menuju ke kasir. Nggak cuma dapet potongan harga yang lumayan gede, bukunya juga disampul secara gratis. Oke nggak tuh..hehe

Gw ambil tas gw di tempat penitipan, gw masukin buku itu ke dalam tas. Helm sudah terpasang, Revo gw pun jalan.

Selama perjalanan pulang, gw merasa ada perasaan yang gak asing. Ya, perasaan yang sama saat dulu pertama kali gw ke Gramed. Perasaan yang sama waktu gw mulai bisa membaca.

Mungkin ini salah satu cara gw memperbaiki semunya. Gw mulai dari nol lagi. Biarkan gw memperbaiki diri. Biarkan gw menumbuhkan kembali hobi masa kecil gw dengan perspektif yang berbeda. Mungkin sudah terlalu larut, tapi lebih baik daripada tidak sama sekali…

Minggu, 09 Maret 2014

Yang Manis dan Menjelang Kecut

Apa kabar ? Piye Kabare ? Dono yo ni shite iru (bahasa Jepang nih, serius..ngambil dari google translate..hehe)

Kuliah semester 6 udah jalan kurang lebih selama 5 minggu. Ada beberapa hal penting yang pengen gw share nih sejauh semester 6 ini jalan. Ada yang rasanya manis, ada juga yang naga-naganya berasa kecut nih..haha


Yang manis :

- Dapet tempat KP (Kerja Praktek) yang sesuai passion gw banget.
Jadi gini ceritanya, di semester ini ada 2 SKS yang musti gw hantam (asik), dan itu adalah KP. Bingung juga pas awal-awal nyari tempat KP, mana temen-temen gw udah pada punya tempat tujuan KP lagi.

Dan di tengah kegundahan hati ini, tiba-tiba tercetus satu solusi. Bagai sang surya menyinari dunia, bagai oasis di tengah gurun sahara, air susu dibalas air tuba (lho...) Ya, apalagi kalau bukan "ude, cari aja di gugel".

Karena rencana gw pengen KP di Bandung aja (biar gak cari kos lagi), langsung aja gw ketik di gugel "perusahaan IT di Bandung". Dan abrakadabra, muncullah belasan sampai puluhan daftar perusahaan IT di Bandung. Kan maeeenn bener dah...

Gw liat profil perusahaannya satu per satu. Gw cek di website perusahaannya satu per satu. Gw liat produk-produk yang udah dihasilin sama perusahaannya. Setelah digodog dan berdasarkan berbagai pertimbangan (seperti perusahaan yang dipilih harus sudah berbadan hukum), akhirnya dapet satu perusahaan yang gw rasa sesuai passion gw : bergelut di dunia web.

Langsung aja gw kirim email ke alamat email perusahaannya yang isinya pengajuan permohonan KP di perusahaan tersebut. Setelah nyertain CV di dalam email itu, langsung gw klik tombol Send. Abis kirim email, langsung gw sms nomor CP yang ditampilkan di website yang isinya memberitahukan bahwa gw udah ngirim email tentang pengajuan permohonan KP.

Singkat cerita, di suatu malam, gw dapet telfon masuk. Gw liat nomornya, ternyata nomor CP perusahaan yg gw hubungin kemaren. Gw angkat telfonnya. Dan gw rangkum isi dari pembicaraan selama di telfon itu : besok pagi gw disuruh dateng ke kantor buat wawancara. Alhamdulilah...

Keesokan hari, sekitar jam 1 siang gw sama temen gw sampai di depan kantornya (setelah nyasar selama hampir setengah jam). Lalu gw duduk di sebuah ruangan yang di tembok-temboknya terpajang berbagai penghargaan.

Nggak lama kemudian, akhirnya dateng orang yang mewawancarai gw. Masih muda, lumayan mengurangi ketakutan gw. Setelah diajak kenalan sebentar, gw langsung diajak liat-liat isi kantornya. Beres liat-liat kantornya, wawancara dilanjutin lagi.

Wawancaranya bener-bener diluar dugaan gw. Santai banget, padahal malem harinya gw udah dag-dig-dug belalang kuncup bakal tegang banget pas wawancara.

Setelah bincang-bincang lumayan panjang lebar, akhirnya gw diterima KP di perusahaan tersebut. Tinggal ngirim berkas-berkas resmi dan ngikutin prosedur resmi dari kampus, gw bisa mulai KP pertengahan tahun ini. Alhamdulilah...

- Diterima di Sharing Club Studio Pemrograman (kita singkat aja jadi SC SP). Ini semacam wadah yang diberikan untuk mahasiswa di kampus tempat gw kuliah yang punya minat untuk menggeluti dunia web, UI Design, dan juga mobile programming. Berhubung emang minat di web (dan karena mobile programming gak paham), gw ikut pendaftarannya. Setelah melewati proses pengumpulan berkas dan tugas yang diberikan, serta proses wawancara, akhirnya gw diterima masuk di SC SP ini. Alhamdulilah...


Yang menjelang Kecut

- Kurang lebih dua minggu lagi, UTS bakal dilaksanakan. Mampus-mampus dah, perasaan baru kapan gw masuk semester 6 (titik dua kurung buka). Untuk UTS ini, semoga semoga semoga, gw bisa survive dan keluar dari siksa UTS dengan selamat.. Aaamiin...


So, itu aja yang pengen gw share. Moga-moga semester ini bisa lancar dan bisa kembali ke haribaan kampung halaman dan keluarga tercinta dengan rasa bangga.. Yeaaahhh

Senin, 10 Februari 2014

“F” Bukan “P”

Selamat sore sodara-sodari… Asli tumben banget, bangun tidur trus mood buat blogging tinggi banget. Jadilah nulis-nulis lagi deh..hoho

Cuma mau sharing cerita selama beberapa minggu terakhir aja sih. So, cekidot….

Udah seminggu ini gw balik di Bandung, setelah liburan semester di Rembang yang kurang sukses gara-gara ujan terus gak bisa kemana-mana. Selama liburan paling gw coba nyari kesibukan kayak bantuin bapak beresin pekarangan rumah, nganterin ibuk kemana-mana, sepeda-an keliling kota, dan yang paling sering adalah gelimbungan di kasur.

Gara-garanya gw liburnya duluan dari temen-temen gw yang laen. Jadinya gw udah di rumah, mereka masih pada UAS. Mereka pada balik sekitar 2 minggu sebelum liburan gw abis, lumayan sering maen-maen lah sama mereka 2 minggu terakhir itu..haha

Dan inilah yang paling penting.. Jeng..Jeng.. Akhirnya gw dapet laptop baru !!

Emang sih, laptop gw yang udah nemenin gw selama hampir 4 tahun itu udah kebanyakan masalah. Mulai dari webcam yang gak bisa dipake, beberapa tombol keyboard yang udah gak berfungsi, sampe cd-rom yang gak bisa ngebaca cd.

Walhasil, setelah gw pikir-pikir dan saran dari bapak juga, daripada susah laku kalo gw jual, mending tuh laptop gw kasih ke Bulek gw yang di Rembang, soalnya dia juga lagi butuh laptop buat ngeprint-ngeprint tugas dari sekolah gitu.

Dan baru siang tadi gw kirim tuh laptop via JNE. Saat gw serahin tas berisi laptop dan kelengkapan di dalamnya, memori-memori selama kami berlaptop (bener berlaptop gak sih) pun terngiang. Saat maen PES, saat baca materi kuliah, saat gakbisa nyelesein tugas, saat gw pertama kali wifi-an, saat jadiin laptop buat papan setrika (yang ini enggak ding..haha)..

Abis nyerahin laptop, mas-mas JNE nge-check tarif pengirimannya, terus nanya nama & nomer hape gw.

Gakada yang ganjil sampe gw liat nama gw di layar komputer jadi “PARIS IKHSAN” yang seharusnya “FARIZ IKHSAN”.

Terus gw bilang ke mas-nya “ Pake F mas bukan P

Kemudian dijawab “ Oiya, bentar

Kemudian masnya ngetik lagi, terus gw liat lagi nama gw di layar komputer. Masih tetep “PARIS IKHSAN” !!!

Buset, ternyata rumor yang mengatakan kalo orang Sunda gak bisa bilang “F” itu memang benar adanya. Dulu gw juga pernah mengalami hal kayak gini pas gw servis laptop gw itu..huhu

Tapi inilah keanekaragaman dan gw menikmatinya..asik

Setelah beberapa kali percobaan akhirnya nama gw tertulis dengan benar. Kemudian mas-nya nge-print bukti pembayarannya, dan gw pun pulang.

NB : Gw akhirnya pindah modem & provider buat internetan di laptop nih. Dari smartfren ke Tri. Buset kuenceng banget. Biasanya donlot cuma 20 kbps, sekarang bisa sampe 600 kbps..huehehehehe

Grab this Widget ~ Blogger Accessories